Praktisi Pendidikan: “Anak yang Tidak Patuh Cenderung Cerdas”

Lama baca: 2 menit

Menurut pengamat dan praktisi Pendidikan dan Sains Indra Charismiadji, anak yang tidak penurut dan tidak patuh cenderung cerdas karena daya berpikir kritisnya bekerja maksimal.

“Yang dibutuhkan (bangsa Indonesia) sekarang itu adalah kreativitas, berpikir kritis ini kan bukan berarti jadi anak yang penurut, anak yang patuh nggak bisa dibilang jadi anak yang kritis,” ujar Indra dalam acara diskusi media ‘Sains Digital Dari dan Untuk Anak Indonesia’ oleh Kalbe Farma di Hongkong Cafe, Jakarta Pusat tahun 2019 lalu.

Kritis yang dimaksud Indra ialah anak sering bertanya, bisa membedakan mana yang baik dan tidak, mengapa orang tuanya melarang apa alasannya. Jika masuk kategori itu, maka anak bukanlah pembangkang, melainkan proses belajar dan tugas orang tua hingga lingkungan untuk membentuknya.

Menurut Indra, saat ini dunia sudah bergeser ke arah kecepatan teknologi, kreativitas, dan inovasi. Lalu pertanyaannya, apakah di masa mendatang anak-anak sudah siap? Di sinilah cara mendidik orang tuanya harus berubah.

“Kan sudah pola pendidikannya beda dengan era kita dididik dulu, untuk jadi anak patuh. Kalau sekarang untuk menjadi dia sukses harus menjadi anak yang tidak patuh,” ungkap Indra.

Tantangan terbesar, selain kebijakan pemerintah, diperlukan juga pola pikir dan mindset orang tua yang diubah dan diedukasi, karena ini jadi bagian pembangunan manusia.

“Waktu itu juga ada pendidikan untuk orang tua. Bagaimana mendampingi orang tua, supaya di rumah anaknya jangan sampai itu terjadi. Di sekolah udah bagus, di rumah orang tuanya beda lagi. Misalnya di sekolah didorong pakai gadget, di rumah nggak boleh pakai gadget kan jadi bentrok,” tutup Indra.